Pertandingan tak terkalahkan ke-50 Martin O’Neill

Pertandingan tak terkalahkan ke-50 Martin O’Neill – Dikandang menghasilkan imbang 1-1 di kandang sendiri dengan pemain Portugal, Henrik Larsson mencetak gol dan gagal mengeksekusi penalti dengan Joos Valgaeren menjaringkan gol bunuh diri. Tapi meskipun malam penuh sesak di Estadio do Bessa, sebuah tembakan dari pemain Swedia jimat itu merayap ke bagian belakang gawang dengan 12 menit tersisa untuk mengirim Celtic ke Sevilla.

“Saya mencoba menyelipkan bola kepada John Hartson tapi untungnya si pemain belakang bergeser dan bola kembali ke saya,” kata Larsson mengenai gol itu. “Saya tidak mendapatkan banyak tentang hal itu dan tentu saja tidak menuju ke arah yang benar tetapi tidak masalah.”

Mantan gelandang Celtic Alan Thompson ingat: “Saya ingat hampir setiap detik pertandingan itu. Mengerikan. Saya ingat melihat jam untuk melihat berapa lama waktu yang tersisa dan seolah-olah waktu diam. Itu adalah 12 menit yang panjang. Mengatakan rasanya seperti 12 hari akan akurat. ”¬†Info lengkap kunjungi¬†http://178.128.213.65/~judibola

Bara frustrasi, dan dalam beberapa kasus kemarahan, masih menyala di banyak terhubung dengan Celtic bahkan 17 tahun kemudian. Manajer O’Neill mengatakan dia masih belum menyaksikan pertandingan penuh kembali. Sutton menggambarkannya sebagai kekalahan tersulit dalam kariernya.

Derlei dan Dmitri Alenichev dua kali memberi Porto memimpin – hanya bagi Larsson untuk mengangkut level Celtic dua kali, menyalakan kembali harapan untuk menambah kemenangan Piala Eropa 1967 mereka di Lisbon.

Tetapi ketika Derlei memulihkan keunggulan Porto dengan hanya lima menit perpanjangan waktu tersisa, tim Celtic turun menjadi 10 pemain setelah kartu merah Bobo Balde tidak dapat melakukan pemulihan lagi. Sebaliknya, kegelisahan mereka hanya meningkat dengan tuduhan akting bermain dan membuang-buang waktu yang ditujukan pada oposisi mereka.

“Saya mungkin akan mendapat masalah untuk ini, tapi itu sportif,” kata O’Neill sesudahnya. “Berguling-guling, waktu yang terbuang. Tetapi mereka telah mengalahkan kami, dilakukan dengan baik kepada mereka dan terserah pada kami untuk belajar dari ini. Ini adalah kurva pembelajaran yang curam, tetapi ini adalah pengalaman yang luar biasa, luar biasa.

“Kami bangkit kembali setiap kali mereka mencetak gol dan, jika ketika kami menang 11 lawan 11 di perpanjangan waktu, saya pikir kami lebih kuat secara mental, Tapi itu tidak terjadi ketika Bobo dikeluarkan dari lapangan. Itu adalah pukulan besar . “